Oleh-oleh si boss

ya gitu deh, si boss baru aja pulang dari china dalam rangka purchasing n survey alat… apa sih oleh-olehnya?

1. tembok china ? he nggak mungkin lah

2. Jackie Chan? duuh ngapai… menuh2in indonesia aja…

3. baju china? ya elah di indonesia juga dah banyak, baju produksi china yg harganya udah bisa bikin industri tekstil dalam negeri kembang kempis…

jadi apa dong? hmm… buat saya sebuah cerita sudah cukup jadi oleh-oleh (eh, tapi kalo ditambah bukti fisik a.k.a cinderamata pasti tambah berkesan deh tuh cerita… hehehehehe)

jadi si boss cerita tentang budaya kerja di sana… cerita tentang sebuah efiesiensi yg berujung pada low cost – yg artinya bisa buat harga lebih murah…

suka heran nggak sih kalau barang buatan china tuh bisa lebih murah? karena mereka bisa menerapkan hemat energi yang luar biasa.. di pabrikan yg boss saya datengin itu mereka nggak kenal pemanas ato AC, meski suhuny mencapai 10° C atau 30° C (hemat atau keterlaluan ya?). penghematan ini memang berdampak besar pada biaya operasional mereka.

dua, mereka selalu diberi target produksi. Jadi misal dalam satu jam, harus menghasilkan sekian pieces. harus! tidak boleh tidak! nah ini yg mengakibatkan kenapa banyak barang china dengan harga murah biasanya disertai dengan kualitas yg abal-abal, karena mereka dikejar tenggat waktu.

Tapi nggak semua barang china tuh asal dibuatnya, ada juga yang setiap proses harus melewati quality control. Tapi tentunya hasilnya lebih sedikit. perbandingannya bisa mencapai 1:5, 1 untuk full quality control dan 5 untuk benar-benar mass produk, ckckckck…

…eh tapi, nggak semua yang mahal itu bagus dan murah itu jelek ya…

Iklan

2 thoughts on “Oleh-oleh si boss

  1. iyah…bener…pernah juga denger cerita kayak gitu Yu, terus industrinya dirumahan bebas pajak, dikasih kucuran modal, udah deh, bikin ngiri&kangen aja, kapan ya Indonesia bisa gitu suasananya *eh, btw kalo si Bos pergi2 lagi, daku titip list oleh2 donk* heheheh

  2. satu lagi yuk, orang cina paling pinter ngamatin dan merhatiin produk luar, jadi begitu mereka studibanding, pulang-pulang udah bisa bikin produk yang sama dengan merek yang bebeda. Dan mereka memang orang-orang yang mementingkan kinerja Yuk, kamu pasti nggak nyangka kalo ketemu para professor disana yang super low profile, sampe gak nyangka kalo mereka itu seorang professor, baca de di pstinganku yg “very nice professsor”….

    trus warganya juga paling demen pake produk dalam negeri, jadi tuan rumah di negeri sendiri, cuman ada satu negatifnya, kadang apapun dibikin produk asal laku, bahkan janin sekalipun (obat).

    kalo Oyen dulu borong macem-macem teh pas kesana, sayang Yuk, udah habis..he..he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s